My Books

THE DANCE OF LOVE

BAGIAN 2

Oleh Ika Vihara

Penulis buku Midsommar, Midnatt, Bellamia, dan Geek Play Love

 

Mara berdiri di depan cermin setelah mengganti baju. Hari ini latihan terakhirnya sebelum pementasan La Bayadere[1]. Saat ini mungkin dia disebut orang sebagai penari balet yang istimewa. Tubuhnya tidak tinggi. Hanya 162 cm, yang di dalam balet, disebut sebagai wrong type body. Belasan tahun Mara berjuang demi membuktikan bahwa tinggi badan tidak akan menghalanginya untuk menari. Untuk berada pada titik ini. Menjadi solois kulit kuning pertama setelah tiga puluh dekade.

Ketakutan terbesar Mara adalah, bagaimana jika besok dia tidak bisa menari lagi dan dunia memerlukan tiga puluh tahun lagi untuk menemukan penari balet berkulit kuning yang bisa menggantikan posisi Mara sekarang? Mungkin saat ke Indonesia nanti, Mara akan mengunjungi sekolah balet lokal dan mencari tahu perkembangan balet di Indonesia.

“Mara, apa kamu masih ingin di sini?” Viggo mengetuk pintu ruang ganti.

Dalam pementasan La Bayadere nanti, Viggo akan memerankan Solor, laki-laki yang dicintai dan mencintai Nikiya. Bergegas Mara mengemasi barangnya dan bergerak keluar.

“Kami akan makan malam, apa kamu mau ikut?” tanya Viggo ketika mereka berjalan bersama menuju pintu keluar.

Beberapa teman menari Mara berjalan di depan mereka sambil tertawa. Di sini, di The Royal Danish Ballet, Mara seperti menemukan keluarga baru. Viggo, salah satu penari yang dikagumi Mara, memperlakukan Mara seperti adik sendiri.

“Boleh. Tapi, jangan menertawakanku kalau aku nggak minum alkohol.”

Viggo tertawa dan melangkah menuju sepedanya. “Aku lupa kalau umurmu tidak pernah melewati delapan belas tahun. Mara? Ada apa?”

Mara tertegun di depan sepedanya. Ada sekuntum bunga mawar berwarna kuning terikat di sana. Tidak pernah ada kejadian seperti ini selama dia hidup di Copenhagen. Bunganya indah, Mara mengakui. Tetapi meninggalkan benda pada properti milik orang lain seperti melanggar privasi. Privasi. Kenapa belakangan ini banyak sekali orang yang melanggar privasinya?

Ada sebuah amlop kecil disertakan bersama bunga tersebut.

I hope you are reaching up to the stars. H

Sambil tersenyum Mara mengamati kartu bergambar seorang balerina yang sedang melakukan pointe. Atau menumpukan berat badan pada ujung jari kaki, seperti berjinjit. Siapa H? Kening Mara berkerut ketika memikirkan semua nama teman-temannya. Tidak ada yang berinisial H.

“Mara?” Viggo sudah duduk di atas sepeda, berhenti di depan Mara.

“Nggak ada apa-apa.” Mara memasukkan bunga dan kartunya ke dalam tas.

Mungkin hanya salah satu penggemar yang ingin memberinya semangat. Tetapi penggemar tidak melakukan hal seperti ini. Menaruh sesuatu di sepeda bisa dihitung sebagai menguntit dan Mara bisa melaporkan kepada polisi. Saat mengikuti Viggo menuju pusat kota Copenhagen, Mara sibuk berpikir. Tidak perlu lapor polisi. Selama siapa pun itu tidak menyakitinya. Lagi pula hanya satu bunga yang tidak berbahaya. Kecuali kalau dia menerima satu keranjang bunga dengan seekor ular berbisa bersembunyi di dalamnya. Itu cerita La Bayadere, di mana Nikiya, yang diperankan Mara, mati karena ular berbisa. Mara tertawa karena tidak bisa lagi membedakan mana cerita dan mana kehidupan nyata.

***

“Mara!” teriak Rafka dan dengan kesal Mara menendang selimutnya. Tadi malam adiknya datang dari Jerman, di mana dia kuliah, melakukan kunjungan rutin dua bulan sekali ke Copenhagen, untuk mengecek hidup Mara dan melaporkan kepada orangtua mereka.

“Ada apa sih?” Mara keluar kamar dengan wajah terlipat. “Ini masih pagi. Kenapa kamu sudah teriak-teriak begitu?”

“Ada yang meninggalkan bunga di sepedamu.” Di tangan Rafka ada bunga mawar kuning dan sebuah amplop kecil berwarna putih.

“Siapa yang naruh di sana?” Dengan cepat Mara merebut bunga dan amplop tersebut.

“Pacarmu mungkin?”

“Laki-laki?” Selidik Mara.

“Kamu nggak kenal dengannya? Mara, kamu harus hati-ha….”

“Rafka,” erang Mara putus asa. Demi Tuhan, Mara lebih tua empat tahun dari Rafka, tetapi kenapa Rafka bertingkah seperti bukan adiknya. “Kamu lihat orangnya?”

“Tadi aku mau pergi pakai sepedamu, dompetku ketinggalan dan aku meninggalkan sepedamu di luar sebentar. Saat aku kembali, sudah ada bunga ini. Nggak ada orang lain di sekita sana kecuali seorang laki-laki yang sedang bersepeda.”

“Seperti apa orangnya?” desak Mara.

“Sepeti apa? Seperti orang biasa.”

“Rafka!” desis Mara.

“Ya bermata biru, berambut cokelat, tinggi. Seperti semua orang sini kan?” Rafka berjalan ke dapur, sambil membawa dua gelas kopi dan kantong kertas, yang bisa ditebak, berisi roti. Sarapan mereka pagi ini. Tetapi Mara tidak tertarik untuk sarapan. Mara memilih kembali ke kamar dan memeriksa isi amplopnya.

“Mara,” panggil Rafka ketika Mara hampir mencapai pintu kamar. “Papa bilang kamu nggak boleh pacaran dengan orang sini.”

“Ini hidupku. Terserah aku mau menikah dengan orang mana.” Mara mendelik sebal. Bagaimana dia akan berjodoh dengan orang Indonesia, kalau dia sendiri tidak tinggal di Indonesia? Ada-ada saja. “Kalau menuruti Papa, aku nggak akan menikah seumur hidup.”

Tidak akan ada satu laki-laki pun di dunia ini yang cukup baik di mata ayahnya. Kecuali laki-laki pilihan ayahnya. Oh, tidak. Mendadak Mara merasa ngeri memikiekan kemungkinan ini.

“Raf….” Mara memasukkan amplop ke dalam saku piamanya dan berjalan ke dapur.

“Hmmm?”

Mara duduk di kursi di samping Rafka dan mengambil satu gelas kopi di meja.

“Waktu kamu pulang ke Indonesia dulu, Mama dan Papa nggak ngomongin soal perjodohan, kan?” Dalam keluarga mereka, terdapat sejarah perjodohan. Dan seperti kata orang, sejarah selalu berulang. Mara tidak ingin hal itu terjadi padanya. Dia hanya ingin menikah dengan laki-laki pilihannya, bukan pilihan orangtuanya.

Rafka tertawa keras. “Mana ada yang mau sama kamu?”

“Serius, Raf.”

“Bukan Mama dan Papa yang pernah menyebut. Tapi Nanna dan Papi,” jawab Rafka. Nanna dan Papi adalah kakek mereka dari pihak ayah. “Mereka mencari pewaris untuk meneruskan perusahaan. Di antara kita semua, nggak ada yang tertarik dengan hal seperti itu. Jadi menikahkanmu dengan … siapa pun yang mereka anggap cocok, adalah jalan utama.”

Saat ini, sepupu ayahnya yang menjalankan perusahaan makanan beku milik kakek dan neneknya. Anak-anak dari sepupu ayahnya memilih untuk berkarier di bidang lain. Satu menjadi perancang busana, satu menjadi atlet bulu tangkis dan lainnya menjadi dokter.

“Kenapa harus aku?” Mara menggumam. “Kenapa mereka nggak merekrut orang lain?”

“Karena hanya kamu yang sudah masuk usia menikah dan kamu keturunan langsung Papi. Ingat apa yang Papi pernah katakan? Perusahaan tersebut adalah tempat untuk berkarya bagi anak dan cucu-cucunya. Tapi nggak ada satu cucunya yang tertarik bekerja di sana.”

“Mama nggak akan membiarkan itu terjadi.” Mara menghabiskan kopinya.

“Mungkin saja,” jawab Rafka tak acuh.

Ada banyak hal yang harus dipikirkan Mara hari ini. Sebelum memikirkan pernikahan. Ada hari besar lain yang harus dia lalui sebelum hari pernikahan, yaitu hari di mana dia akan mementaskan Nikiya. Malam nanti. Mara berjalan masuk ke kamar dan tidak melanjutkan percakapan dengan adiknya.

Setelah mengatur posisi di tempat tidur dan kembali masuk ke dalam selimut—cuaca di Copenhagen turun hingga lima derajat Celsius di musim semi seperti ini—Mara membuka amplop di tangannya. Tidak ada tulisan apa-apa pada kartunya. Hanya sebuah lukisan seorang balerina dan pasangan menarinya. Salah satu adegan dalam La Bayadere. Di mana Nikiya dan Solor bersatu dalam cinta dalam kehidupan selanjutnya. Lukisan yang sangat bagus.

Ada inisial di sudut kanan bawah. Mara memperhatikan baik-baik. HM.

H? HM? Siapa dia? Apakah orang yang sama?

Bersambung.

[1] The Temple Dancer

__

Catatan:

Halo teman-teman. Selamat membaca cerita The Dance of Love. Ada tiga hal yang sangat kusukai. Cerita fiksi, STEM(Science, Technology, Engineering, and Mathematics), dan Scandinavia-fenno Scandinavia. Setelah Midsommar, Midnatt dan My Bittersweet Marriage, sekarang aku mulai menggabungkan ketiganya dalam cerita cerita ini. Yang kuunggah di sini sedikit demi sedikit dan bisa dibaca gratis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *